Skip to main content

    Puisi (gelisah) kritik sosial kehidupan saat ini

    Puisi kritik sosial kehidupan saat ini adalah rangkaian kata kata puisi kegelisahan dengan keadaan dan puisi kritik penguasa menjelaskan tentang kehidupan masyarakat di Indonesia pada masa sekarang ini.

    Bagaimana kata kata puisi kritikan sosial dalam bait puisi gelisah yang dipublikasikan berkas puisi, apakah puisi kritik sosial kehidupan saat ini bercerita seperti puisi kritik sosial budaya atau puisi tentang kritik pemerintah, selengkapnya disimak saja puisinya berikut ini.

    GELISAHOleh: Panji Bhuana

    Kegelisahanku,
    Adalah kegelisahanmu,
    Kegelisahan ketika kantor-kantor menolak tidak ada lowongan kerja,
    Kegelisahan ketika petani tidak bisa lagi menggarap sawah ladang,
    Kegelisahan ketika para pedagang tidak bisa menghitung laba,
    Kegelisahan ketika anak-anak lupa memakai baju seragam sekolah,
    Kegelisahan ketika jelata hidup makan seadanya,

    Sementara ijazah musti ditempuh bertahun-tahun menjadi sia-sia,
    Sementara pacul-pacul sudah kehilangan makna,
    Sementara para tengkulak memutar balik harga,
    Sementara debu-debu memenuhi lantai kelas, kursi dan meja,
    Sementara kemiskinan menjadi dilema,

    Berjuta-juta tenaga kerja menjadi pengangguran
    Berjuta-juta petani merindukan padi dan palawija
    Berjuta-juta pasar sudah beralih fungsinya
    Berjuta-juta generasi muda main petak umpet di kolong meja,
    Berjuta-juta jelata hidup menghitung hari sia-sia,

    Selaksa orang bagai layang-layang putus talinya di kota-kota,
    Selaksa sawah ladang sudah beralih fungsinya,
    Selaksa tengkulak merampas hak milik niaga,
    Selaksa murid dan guru sudah lupa bertegur sapa,
    Selaksa luka menganga di mulut semesta jiwa,

    Bagaimanakah para nelayan,
    Bagaimanakah para buruh pabrik,
    Bagaimanakah para gelandangan,
    Semua itu hanya rakyat jelata yang merasakan,
    Kegelisahan,

    Bekasi, 28 Pebruari 2021

    Rekomendasi Puisi Untuk Anda:

    Supaya mudah mengakses Berkas Puisi di smartphone, klik ikon 3 titikdi browser Chrome kemudian pilih "Tambahkan ke layar utama". Selanjutnya bisa mengakses Berkas Puisi dari layar utama smartphone dengan klik ikon Berkas Puisi.
    Buka Komentar